Troubleshooting Processor Laptop Dan Solusinya


>>> Kumpulan Ebook di bawah ini sangat penting untuk anda ! <<<
ebook-servis-komputer

Troubleshooting Processor LaptopTroubleshooting Processor Laptop dilakukan untuk mengetahui gejala kerusakan pada processor. Jika anda melanukan troubleshooting processor laptop dengan pengamatan maka hanya satu gejala kerusakan processor yang muncul, yaitu terbakar. Namun untuk gejala-gejala lain juga bisa diamati dari perlaku laptop misalnya laptop freeze atau hang, selalu terjadi Windows “Blue Screen”, laptop tiba-tiba mati dll.

Troubleshooting Processor Laptop Dan Solusinya

Di bawah ini kita jelaskan beberapa gejala kerusakan processor;

  • Masalah Bootup Sistem
    • Troubleshooting Processor Laptop yang pertama adalah jika laptop anda boot up dan tidak ada yang terjadi – bahkan tidak ada beep yang menunjukkan POST tes berjalan. Kegagalan atau tanda kerusakan prosesor adalah salah satu dari dua kemungkinan penyebab, yang lain adalah kerusakan motherboard. Anda dapat mengisolasi kemungkinan penyebab dengan membuka casing, ada LED yang akan menyala saat listrik dihidupkan. Jika LED nyala baik tapi laptop menolak untuk POST, penyebab terdekat adalah kegagalan prosesor.

  • Sistem Start Dan Segera Shut Down Kembali
    • Troubleshooting Processor Laptop yang kedua adalah laptop hidup lalu mati lagi. Ini adalah modus kegagalan yang lebih definitif pada kasus prosesor rusak. Motherboard memiliki sensor suhu pada prosesor, dan ketika prosesor melebihi kisaran suhu tertentu, motherboard akan ditutup untuk mencegah kerusakan pada prosesor. Ini juga merupakan diagnostik sederhana untuk menghadapi tanpa harus melakukan penggantian komponen secara sistematis – menghapus sink panas dari prosesor, membersihkan lapisan senyawa termal lama dengan pisau cukur, menerapkan lapisan baru, pasang heat-heat sink dan uji coba lagi.

  • Troubleshooting Processor Laptop ketiga adalah bahwa Komputer Freeze atau Hang Ketika Sedang digunakan
    • Gejala kerusakan processor yang lain dapat diamati dari gejala kegagalan prosesor yang terjadi setelah Anda mencapai sistem operasi, atau bahkan sedang bekerja: Mouse jadi kaku di layar dan sistem menjadi tidak responsif, biasanya dengan serangkaian bunyi bip pendek ketika Anda mencoba untuk memasukkan apa pun pada keyboard. Tapi harap diketahui bahwa ini bisa menjadi gejala dari prosesor rusak – atau bisa juga gejala dari prosesor kerusakan kartu grafis.

  • “Sistem Abort” Blue Screen
    • Windows telah meningkat secara signifikan dalam keandalannya dengan beralih ke kode NT awal Windows dasar dengan sistem operasi Windows XP, dan sejak itu lebih dapat diandalkan. Nampaknya “Sistem Abort” Blue Screen sama dengan sistem Windows lebih tua, begitu juga pada Windows 7, sebuah “Sistem Abort” layar biru umumnya berkaitan dengan perangkat keras . Blue Screen yang secara konsisten biru bukanlah indikator yang merujuk ke kegagalan prosesor saja, tapi itu sesuatu yang perlu dipertimbangkan.
  • Penyebab Kegagalan Processor
    • Ada dua penyebab utama kegagalan prosesor: prosesor terlalu panas dan tegangan lonjakan. Overheating adalah akar penyebab lebih dari 95 persen dari semua kegagalan prosesor. Gelombang lonjakan tegangan yang menghancurkan prosesor yang relatif jarang, tapi kadang-kadang terjadi ketika sebuah unit catu daya yang sudah cukup tua mengirim tegangan lonjakan. Kebanyakan pengaturan BIOS akan membiarkan Anda mengatur prosesor pada sistem boot up. Ada beberapa utilitas yang akan menyampaikan informasi ini ke Windows juga, pada umumnya, jika prosesor berjalan lebih dari 60 C (140 F), itu adalah bahaya yang merusak dirinya sendiri

    Troubleshooting Processor Laptop Dan Solusinya

  • Prosedur Pengecekan Kerusakan
    • Ketika mencoba untuk Troubleshooting Processor Laptop dan mengisolasi komponen yang menyebabkan sistem komputer Anda mengunci atau menampilkan pesan membatalkan, bagian terpenting dari proses ini harus sistematis – jika Anda memiliki dua komputer dengan hardware identik dan salah satu dari mereka konsisten terkunci atau menyebabkan layar biru, mulailah dengan menukar kartu video, lalu dengan menukar RAM, lalu menukar prosesor antara mereka. Kuncinya di sini adalah Troubleshooting Processor Laptop untuk mereplikasi masalah (dan solusi) dengan menukar komponen antara sistem dan menguji mereka satu per satu, sampai Anda tahu pasti komponen yang menyebabkan kegagalan.

  • Jika Anda memiliki prosesor cadangan yang tersedia untuk tes cepat, cobalah bertukar prosesor dengan yang lain dan lihat apakah masalahnya dapat teratasi. Jika tidak, kemudian dimasukkan kembali prosesor asli lagi dan melihat apakah masalah kembali. Jika tidak, maka Anda dapat merasa cukup yakin bahwa prosesor ini mungkin rusak. Saya hanya merekomendasikan melakukan ini di awal proses pemecahan masalah jika nyaman (kebanyakan orang tidak memiliki prosesor ekstra berguna untuk jenis tes ini). Anda juga mungkin ingin mencoba prosesor Anda bertukar keluar dari sistem anda yang satu lagi, sebagai tes lain dari yang sudah rusak.
  • Periksa dan amati apakah prosesor terlalu panas. Setelah PC sudah berjalan untuk sementara waktu, mematikan dan langsung sentuh pendinginnya. Jika Anda tidak bisa merapatkan jari Anda pada prosesor selama lebih dari beberapa detik karena panas, kemungkinan besar bahwa CPU overheating. Mendiagnosis ini di sini.
  • Pastikan bahwa prosesor terpasang erat dalam soket dan telah dimasukkan dengan benar.
  • Periksa kembali jumper (atau pengaturan BIOS untuk sistem jumperless) jika ada jumper yang mengatur BIOS. Pengaturan jumper salah dapat menyebabkan kerusakan prosesor, karena mungkin tidak sengaja overclocking.
  • Troubleshooting Processor Laptop selanjutnya adalah periksa kembali pengaturan tegangan untuk board sistem. Secara khusus, persyaratan tegangan berbeda dari 3,3; 3,5 volt standar yang digunakan oleh prosesor asli Intel. Mereka membutuhkan split-rel atau tegangan ganda.
  • Cobalah untuk mengurangi kecepatan prosesor untuk lihat apakah itu memperbaiki masalah.
  • Periksa kipas CPU Anda untuk memastikan itu masih berputar dan memastikan bahwa ia tidak akan terhalang oleh kabel atau perangkat keras bila penutup diletakkan pada casing. Pastikan juga kipas tidak kotor.
  • Ada banyak bagian lain dari sistem yang dapat menjadi terlalu panas. Ini dapat mempengaruhi komponen lainnya dengan meningkatkan panas dalam sistem secara keseluruhan. Misalnya, aliran udara yang tersumbat dapat memicu semua komponen menjadi panas berlebihan.
  • Troubleshooting Processor Laptop yang terakhir adalah jika sampai disini anda yakin prosesor baik, saatnya untuk beralih ke kerusakan Motherboard sebagai sumber masalah.

Harapan saya dalam cara servis laptop ini adalah ada pencerahan setelah membaca artikel ini

Ebook berikut ini akan sangat membantu Anda:
  • 1. Ebook Panduan Teknisi Komputer
  • 2. Ebook Teknis Laptop
  • 3. Ebook Memperbaiki Motherboard Laptop
  • 4. Ebook Pc Motherboard Repair
  • 5. Ebook Jaringan Komputer
  • 6. Ebook LED-LCD TV Repair
  • 7. Ebook Panduan Teknisi Ponsel
  • 8. Ebook Panduan Windows 10
  • 9. Ebook Hard Drive Repair
  • 10. Ebook Repair Monitor LCD
  • 11. Ebook Repair Power Supply PC
  • 12. Ebook Panduan Teknisi Elektronika

Keterangan selengkapnya, silahkan KLIK DINISI

Tags: , , , ,

One Response to Troubleshooting Processor Laptop Dan Solusinya

  1. agus

    mw tanya gan, laptop saya Satellit toshiba M-505 S-4945, tiap di on kan baru mau start windows langsung mati, stelah pengecekan, hardisk, ram, pasta procesor smuanya baik, kira2 masalahnya ap ya gan?? tolong bantu pencerahannya trima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *